DIY – Bikin Alas Foto Sendiri Yuk !

Seiring maraknya online shop, terutama via Instagram atau FB, kualitas foto produk pasti jadi salah satu faktor penentu bagi konsumen sebelum memutuskan mau beli produk kita atau ngga. Salah satu hal yang sepele tapi ternyata penting adalah alas foto….iya alas foto…bukan kamu….#lho

IMG_20170602_124132

Selain alas foto, kualitas kamera juga berperan tentunya. Daripada beauty camera dipake buat selfie habis-habisan mending buat foto produk…jadi duit….nanti duitnya dibelikan kamera yang lebih bagus….buat selfie…

Alas foto ini dijual online cukup banyak, harga yang jumbo ( 60 x 90 cm) berkisar Rp 170 ribuan. Berhubung lokasi saya di Kalimantan yang mana ongkirnya  mencapai               Rp 52 rb/kg tentunya cukup mahal juga jatuhnya.

Akhirnya saya putuskan bikin sendiri, dengan langkah-langkah sebagai berikut :

  1. Awali dengan niat…Innamal a’maalu binniyat…
  2. Download gambar yang anda inginkan, cari di google aja, kata kuncinya tambahkan “high resolution”. Misal wood texture high resolution.
  3. Print di digital printing / percetakan. Saya pake bahan albatros, dapat 6 gambar ukuran masing-masing 50 cm x 60 cm.
  4. Setelahnya potong dengan cutter tajam….setajam sembilu yang mengiris hati…IMG_20170602_092922
  5. Siapkan penggaris lurus (saya pake sisa rel horden biar greget), sama karton tebal yang biasa dipake buat bikin map tebal. Siapin juga dobeltape kertas yang tipis sama lakban buat jilid buku.
  6. Setelah dipotong, tempelkan kertas foto ke karton tebal dengan menggunakan doubletape. Dibikin seperti bingkai doubletape nya.
  7. Potong sisa karton tebal mengikuti pola kertas foto. Pake cutter aja, sekali potong ganti mata cutter nya biar selalu tajam, jadi enak motongnya….bisa juga buat motong snowcake supaya pastry nya ga ancur….IMG_20170602_104243
  8. Setelah selesai satukan 2 hati kertas foto dengan lakban. Enak pake lakban hitam sebenarnya, cuma karena saya cuma ada yang coklat ya sudahlah itu yg dipake….yang penting bisa menyatukan 2 alas foto yang berbeda….IMG_20170603_105052
  9. Dan selesailah sudah…alas foto lipat high res siap digunakan. Semoga berguna.IMG_20170603_111417
Advertisements

Inikah Rasanya Honda RVF 400 ?

rvf-cover

Alkisah pada zaman dahuluuu… Honda pernah mengeluarkan versi motorsport 4 tak dengan konfigurasi V-Four , yes 4 silinder dengan konfigurasi V seperti motor RCV mas Marques sama bro Dani itu loh… Loh kok namanya RVF ? Bukannya VFR ? Yes, jadi begini masbro…RVF ini adalah suksesornya VFR yang sudah diskontinyu pada 1993. Ada sedikit perbedaan dimana RVF sudah pake shock depan USD sama velg ring 17, dan RVF ini adalah produksi khusus untuk Jepang saja atau dikenal dengan JDM (Japan Domestic Market).

Sudah cukup basa-basinya ya gaes, kita cek aja langsung motor ini, dan ternyata memang fiturnya cukup garang, USD dobel disc, pro arm dengan velg lebar, dan tentu saja konfigurasi mesin V 400cc 4 cylinder dengan skema 4-2-1 dipadu knalpot carbon aftermarket Tyga. Yang jelas biaya yang dihabiskan sang owner untuk merestorasi motor itu cukup…cukup mak jegagik pastinya ghehehe…

Yang mau denger bunyi raungan dan siulan mesin RVF yang cukup merdu dan mendezing tentunya silakan klik disini

Motor ini bercirikan sport klasik 90an tentunya dengan bentuk yang gede, bodi yang montok, knalpot disebelah kiri karena faktor pro-arm dan ga terlalu tinggi ternyata. Saat dibandingkan dengan R25 disebelahnya masih terlihat lebih jangkung R25. Saat dinaiki dan ditest riding, posisi ergonomi nya racy abis, nunduk abis persis Yamaha R6. Handling motor enak, akselerasi smooth, sayang ga sempat test nikung karena memang di jalan raya pemirsa…daripada nyeruduk atau ndlhosor malah ga asik dan malu-maluin tentunya…

Karakter mesinnya ternyata tidak beringas-beringas amat, powerful namun masih terkendali. Delivery powernya ga terlalu meledak-ledak, namun sekali betot jelas…dua tiga pulau kilometer terlampaui dengan mudah.

img-20170213-wa0008

Overall motor ini memang menawarkan sensasi berkendara yang berbeda, fitur dan parts yang wah, ditambah konfigurasi V4 membuat motor ini terasa istimewa, powernya tersalur cukup smooth meski tidak menutup kemungkinan tenaga 53HP nya bakal keluar saat trotel gas dibuka full….yang jelas motor ini mengingatkan pada jagoan masa kecil saya, senpai Kotaro Minami (meski motornya Suzuki) si Kamen Rider Black…

Henshin…!!!

img-20170213-wa0003

 

 

Perlu Setting CO Berapa sih Knalpot Daytona GP Taper di R15 ?

Awalnya masih enjoy dengan knalpot standar, namun setelah touring 1300 km kemaren kesimpulan yang didapat tenaga kurang plong dan bunyi knalpot yang terlalu senyap sering bikin pengendara lain kaget saat di overtake, belum lagi ibu-ibu maupun cabe alay yang naik motor seenak udelnya pindah jalur tiba-tiba tanpa isyarat tanpa tahu ada moge motor dibelakangnya akibat bunyi yang senyap seperti matic….

Hasil surfing menunjukkan ada beberapa knalpot yang layak dipilih, tentunya yang ori punya…ga masalah murah yang penting asli,eh…. merk lokal ada Prospeed (ada versi MF yang lehernya pendek, model OK, harga mayan), R9, Sakura dll…merk luar ada Leovince, Yoshimura Japan (harga mayan…mayan mahal maksudnya hehe).

Akhirnya dengan pilihan yang masih belum ditentukan dan hati yang masih galau, saya menyambangi dealer untuk ganti kampas rem depan yang sudah tipis sekali bagian dalamnya (KM baru 8rbuan), akibat late brake habis-habisan dalam touring 1300 km untung ga ndlosor…saat nunggu motor masuk R Pit, ada display knalpot yang disinyalir untuk R15, merknya Daytona, stainless, simpel,slim dan silencer agak kecil menandakan suaranya nyaring biasanya. Iseng-iseng nanya dan harganya cukup terjangkau Rp 1,46 jutas, liat review sekilas di google kayaknya cukup worthed akhirnya langsung beli dan pasang saat itu juga.

 

images
penampakan silencer Daytona GP Taper Competition, pendek dan slim

Sebelum beli SM cek ternyata sudah ada DB killer terpasang dimoncong knalpot, SB minta perbandingan suara saat pake DB killer dan saat dilepas sama mekaniknya dan…klang…klang…cringg…bunyi obeng beradu…akhirnya terpasang juga.

Kesimpulan awal saat pakai DB killer suara cukup nyaring saat langsam ngebass, dan sedikit seperti suara angin bocor, saat ditarik suaranya mendadak garang dan lebih bernuansa “vrrrooom…” Sejurus kemudian DB dilepas dan wuih…garang dari langsam masvroh….ngebass tapi lebih DUM…DUM…DUM…apalagi pas ditarik alamakjaaann…jamin bikin orang langsung minggir dari jalanan, entah sambil takut atau maki-maki dalam hati…wkwkwk….

Skip….skip…SB putuskan ga pake DB killer dulu biar tau rasanya, oya setting CO setelah ditest jalan mekanik jadi +5, SB sih oke-oke aja, setelah bayar di kasir maka motor bisa dibawa pulang untuk ditest sendiri.

20160408_104738
setting CO dulu

Oya sekilas mengenai apa setting CO ini adalah memperbanyak debit bensin di ruang bakar, kalau di motor karburator seperti FXR saya dulu, setting ini dilakukan lewat spuyer karburator…istilahnya “diborosin/ dibasahin” karena knalpot freeflow ini membuat mesin dan settingan AFR (air to fuel ratio/ rasio udara-bensin) berbeda dari standar jadi harus disesuaikan supaya tarikan tetap enak, knalpot ga nembak, ga brebet dan ring piston juga lebih awet. Indikatornya salah satunya bisa dicek dari kepala busi, kalau agak putih berarti terlalu “lean” atau kering, sementara kalau terlalu hitam artinya terlalu basah, yang sempurna merah bata/ kecokelatan.

spark-plugs-guide
kepala busi dengan berbagai pembakaran

Setelah ditest jalan beberapa hari nampaknya masih kurang enak, untuk RPM memang cepet bener naiknya dibanding masih standar dulu, cuma sedikit masih ada gejala mbrebet dan nembak ternyata….akhirnya SB sambangin dealer lagi dan minta setting ulang CO nya. Busi dilepas daaan, warnanya keputih-putihan dengan kerak putih di bagian headnya yang menandakan settingan masih terlalu kering. Akhirnya CO ditambah lagi menjadi +10 dan SB dipersilakan test lagi kalau masih kurang cocok bisa balik ke dealer lagi…oya SB akhirnya memutuskan untuk pake DB killer supaya lebih adem sedikit dan memang di RPM 7.000-8.000 kalau speed konstan suara knalpotnya jadi halus banget, tarikan juga OK, tenaga lebih keluar dibanding pake knalpot standar dulu, dan ibu-ibu matic juga langsung minggir kalau motor SB tarik,hehehe…. ini video contoh suara saat terpasang di motor SB (pake DB killer).

Kesimpulan yang didapat pake knalpot Daytona ini antara lain :

  1. Model knalpot slim, ringan, silencer kecil membuat keseksian banana arm terekspose.
  2. Tarikan lebih enak dibanding standar, tentunya dengan setting yang pas.
  3. DB killer masih kurang optimal, suara di RPM bawah seperti ada yang bocor…mblebek gitu…
  4. Harganya cukup terjangkau untuk ukuran knalpot ori resmi Yamaha
  5. Suara cukup nyaring namun tidak pecah, kalau mau suara lebih adem bisa modif DB killer nya atau beli yang tipe GP Taper Slash yang silencernya lebih panjang dan gede…

 

Darurat !! Bearing Kopling Yamaha MT25 Pecah, Substitusi Bisa Pake Punya…

Kisah ini diangkat dari kejadian nyata…kesamaan tokoh maupun motor bukan kebetulan, pihak yang terlibat tidak tahu kejadian ini SB jadikan bahan blog (tapi lama-lama pasti tau,mwahaha…) semoga bisa diambil manfaat dan hikmahnya…

Alkisah kejadian ini happening saat kami berencana pulang kembali ke pelukan amoy istri di rumah, tepatnya rute Pontianak – Pangkalan Bun, sekitar 60 km dari Pontianak kota. Saat sedang asyik slipstream dibelakang road captain bro Wandy Benelli (terlihat kali ini sang RC agak kelelahan, speed menurun, mungkin kebanyakan sarapan berat saat dihotel hehehe) tiba-tiba bro Anthony dengan MT25 nya menyeruak ke depan dan langsung kasih isyarat gunting, nunjuk tangki motor, trus mukul-mukul helmnya (wah apa ada gunting masuk tangki pikir saya), dan akhirnya kami menepi untuk melihat ada apa sebenarnya….dan pas sekali ada bengkel sekaligus rumah di tepi jalan jadi kami memutuskan langsung kesana.

“Wah tali koplingku putus bro….” keluh bro Anthon, untungya bro Chandra yang juga owner toko variasi motor siap menggelar barang dagangannya dengan kunci-kunci, gir, rantai, tali kopling, sampai keripik keladi khas Ponti… melihat hal ini bro Ical yang juga nyemplak MT25 sekaligus mekanik dan grasstracker langsung cek kondisi kopling MT25 Anthon daaaan…”kabel koplingnya bagus aja bang, sepertinya ada yang putus atau rusak didalam bak kopling” .

IMG-20160321-WA0030
bro Ical dengan cekatan membongkar bak kopling MT25

Lepas knalpot, selang radiator bawah, buka cover bawah untuk melihat sisa pecahan yang tertumpuk daaan….”bearing koplingnya pecah bang…” lanjut bro Ical sambil menunjukkan bearing yang sudah gundul tanpa pelor-pelor kecil yang berguguran didasar case. Makin galau gundah gulana bro Anthon, sialnya ga ada sinyal hape pula untuk minta bantuan ke Pontianak. Bro Wandy dan bro Anthon berkeliling mencari tempat tinggi untuk mendapat sinyal namun nihil. Akhirnya setelah bearing yang pecah kami cek, si bengkeler bilang “kayaknya sama dengan punya MX ini bang….” secercah harapan langsung membuncah menyeruak memenuhi rongga dada kami (focus please no lebay) kemudian si bengkeler memacu motornya kejalan untuk mencarikan bearing milik Jupe Jupiter MX….

IMG-20160321-WA0002
pecahan pelor bearing didasar bak kopling

Sejurus kemudian datanglah si bengkeler, kami bisa tahu dari raungan knalpot Leo Vince bobokan motor bebek ybs…dan membawa bearing dimaksud dengan merk aftermarket yang cukup terkenal, yaitu Komodach*…(terkenal gundulmu le, kalo merk sepatu memang mirip). Dicocokkan dan ternyata memang klop…langsung pasang, isi air radiator dikit, isi oli, daann….vrrroooommm….siap untuk #lampauidirimu

IMG-20160321-WA0032
penampakan bearing asli dan bearing aftermarket milik MX, bungkusnya yang biru dilantai

Wajah bro Anthon terlihat sumringah, kami siap gas lagi setelah hampir 3 jam tertunda…setelah berterima kasih, bayar bengkel dan cipika cipiki akhirnya kami bisa gasss lagi sampai P.Bun dengan lancar, kondisi motor bro Anthon dilaporkan oke sampai di P.Bun meski tetap ganti bearing lagi yang ori Yamaha. Kesimpulannya, bearing kopling Yamaha MT25 sama dengan / bisa substitusi dengan bearing milik MX135, dan kemungkinan sama dengan Vixion, R15, MX King dan Mio Soul….

Mau Tau Rasa Pegel Touring PP 1300 km pake YZF R15 Standar ?

Aaaah…setelah berkutat dengan urusan kerjaan perlu juga refreshing sesekali…buang stress dengan buang tarik gasss,hehe… Rencana touring kali ini adalah ke Kalimantan Barat, tepatnya ibukota provinsi yaitu Pontianak. Dari Pangkalan Bun (Kalteng) ditempuh dengan jarak sekitar 650km estimasi 12 jam perjalanan, kebetulan jalan raya sudah selesai, hotmix, lebar, banyak tikungan asik,sepi…just us and long curvy road…

Skip..skip…akhirnya fix anggota Riders (komunitas penggemar touring, cornering, lintas merk yang penting brotherhood) yang berangkat ada 5 orang termasuk saya. Ada 2 Yamaha MT25, Ninja 250FI, Benelli TNT 250 dan paling imut sendiri Yamaha R15 standard orisinil ting-ting belum ada ubahan apapun pemirsah, odometer baru 6000an motor tahun 2014 kita panggil saja dia Red Dragon Lele Merah biar namanya Indonesia banget….memang tujuannya mau review riding sensation dan ketahanan parts ori bagaimana sih kalo dibawa jauh,hehe…

Akhirnya kami berangkat subuh pukul 05.00 pagi ke Lamandau (hasil tripmeter sekitar 105 km) untuk jemput salah satu rider sekalian isi pertamax di SPBU, diantar beberapa riders lain dan foto-foto sedikit biar kekinian….oya si Lele Merah ikutan isi dan banyak pula minumnya sekitar 8L, hal ini dikarenakan dari P.Bun cuma sisa 2-3 bar sekitar 6L dan menghabiskan sekitar 2 L lebih lah untuk perjalanan 100 km ke Lamandau, cukup irit namanya juga 150 cc single cyl, hehe…

IMG-20160409-WA0007
foto bareng Riders Crew di SPBU Kujan, Lamandau sebelum gas ke Kalbar

Ok, perjalanan ke Kalbar dimulai dari sini….. (Lamandau – Kudangan – Perbatasan Kalbar jarak +/- 150 km), trek mulus, dominan perkebunan sawit, perbukitan dan banyak tikungan-tikungan tajam…riders lain sudah terbiasa jadi bisa melibas tikungan dengan nyamannya, sementara Lele Merah milik SB agak kagok karena belum terbiasa dengan jalanan curam dan blind corner…menurut SB sendiri rute dari Lamandau ke perbatasan dan sekitarnya cukup berbahaya kalau belum kenal jalan, ditambah sisi kiri mayoritas jurang, dan sisi kanan tebing yang banyak menghamburkan pasir dan kerikil di jalan…ban IRC bawaan Lele beberapa kali sempat spinning  akibat hal ini. Oya tempat untuk istirahat disini bisa didaerah Kudangan dan Penopa. Sampai perbatasan ngopi dulu + makan secukupnya (jangan terlalu kenyang), dalam touring jarak jauh yang penting cukup hidrasi dan ga ngantuk, makan sekedar isi perut tapi jangan terlalu banyak.

IMG-20160319-WA0008
isi perut dulu di perbatasan, makanan prasmanan

Lanjut lagi dari perbatasan kita ke Nanga Tayap – Sendai (dari perbatasan sekitar 80 km)…namanya seperti di Jepang rupanya,hehe. Jalan kondisi muluus, tikungannya asiik, Lele mulai terbiasa dan bisa cornering sampai 80-90 kmh dengan mulus dan stabil. Chassis deltabox terbukti stabil melibas tikungan, swing arm nya juga rigid, diajak rebahan emang asik…namun riding position yang nunduk bikin cukup pegel terutama di bagian trapezius (bahu atas), telapak tangan kanan, dan punggung tengah, selain itu masih fine-fine aja. Oya motor bro Wandy sang road captain ini yaitu Benelli TNT 250 ini rupanya cukup unik, seperti moge 4 silinder…raungannya padat jadi suaranya lebih “Nguuung…” bukan “vrrroom…” seperti 250 cc lainnya, warga yang kami lintasi langsung keluar nonton layaknya Anak Jalanan pertunjukan dadakan, anak-anak melambaikan tangan…akh….serasa jadi Rossi yang dielu-elukan fansnya meski helm saya HJC Lorenzo….

Nanga Tayap lumayan rame daerahnya rupanya, tapi kami lanjut terus ngejar SPBU di Sendai sebelum tutup tengah hari, dan sampai Sendai sekitar jam 12 siang, SPBU sudah mau tutup… yang dijual Premium dan Pertamax Plus…wuiiih akhirnya nenggak bensin merah si Lele (untung ga mabuk), isi sekitar 60rbuan atau kurang dikit 6 L…berarti konsumsi bensinnya sekitar 1 : 40, yah mayan irit…larinya juga irit soalnya dibanding yang 250cc hahaa…MT25, N250FI dan Benelli TNT 250 juga minum cukup banyak, sampai ridersnya ikutan minum saking hausnya riding di cuaca terik…untungnya masih minum Mizone bukan ikutan Pertamax Plus…xixixi…

IMG-20160319-WA0012
dibelakang adalah SPBU Sandai yang udah tutup tengah hari, jualannya Pertamax Plus euy..

Lanjut dari Sendai kami langsung tancap gas menuju Pontianak (sekitar 330 km an lagi tersisa), lewat Bekuak, Sanggau…bro Wandy selaku road captain dengan Benelli nya cukup tenang melibas tikungan dengan hi speed, ban belakang Michelin Pilot Road 4 uk 180/55 anteng bener untuk jalan basah dan kering rupanya…kemudian sampailah kami ke Tayan..rute sebelumnya harus menyeberang dengan feri ASDP sekarang rupanya jembatan dengan nama Pak Kasih di Tayan sudah selesai…namun demikian saat kami foto-foto standar motor langsung ambles ke dalam aspalnya. Jembatan dengan panjang 1.6 km ini baru saja selesai dan akan diresmikan Presiden Jokowi hari Selasa 22 Maret atau 4 hari setelah kami lewati kali ini. Jalan sebelum ke jembatan masih mulusss dengan lampu jalan unik berbentuk melengkung, jembatannya sendiri cukup lebar dan besar…keren lah pokoknya…

2 foto diatas saat kami menuju Pontianak dan 1 foto dibawah saat kembali ke Pangkalan Bun bersama 9 riders dari MTRI (Master of Torque Riders Indonesia) Chapter Pontianak, salam brotherhood braders…dari jembatan ini ke Pontianak sudah dekat sekitar 1 jam, syukurlah cuaca sejak kami berangkat cerah padahal sedang musim hujan, dan hujan baru menyapa saat akan masuk kota Pontianak…cukup deras namun tidak lama, dan akhirnya kami masuk kota sekitar pukul 16.30 sore…waooooww macet puooollll pemirsah…jam orang pulang kerja dan akhir pekan rupanya, haduh. Akhirnya setelah beberapa kali tanya sana -sini sampilah kami di hotel Golden Tulip Jl Teuku Umar, parkiran mobil dekat lobby langsung disiapkan pak satpam untuk kami…okelah pelayanannya, secara motor lain diparkir di lahan samping gedung bukan di area hotel. Perjalanan ke Pontianak harus diakui rutenya eksotis dan keren punya pemirsah….kita seperti diajak melewati dunia lain, hutan, bukit, sungai, kelokan ala Mugello (halah) yang suka cornering ini tempatnya, pemukiman warga Dayak asli (babi enjoy aja melintas, awas nabrak ada denda adat yang mahalll) sebelum sampai ke kota besar…emejing lah…

IMG-20160319-WA0007
akhirnya sampai, Hotel Golden Tulip – Pontianak

Overall review Yamaha R15 standar saat dipake touring Pontianak – P.Bun pergi pulang sejauh kurang lebih 1300 km ini adalah :

  1. Riding position cukup bikin pegel di traps, punggung tengah sama telapak tangan kanan.
  2. Handling nyaman, apalagi melibas tikungan anteng bener…
  3. Ban standar masih OK hi speed cornering kondisi kering, 100 kmh masih OK (video nyusul), namun demikian rencana mau ganti dengan yang branded..ukuran naik 1 step aja dari standar biar ga berat dan sesuai standar toleransi velg ori nya….masih rencana…*lirik dompet
  4. Rem depan cukup OK, pas sampe rumah ternyata kampas bagian dalam udah mau habis…hard braking melulu soalnya buat ngejar yang laen…
  5. Untuk power biar ngisi terus terutama melibas corner dengan speed 80 kmh + RPM minimal di angka 8rb keatas, paling sering pake gear 3 bro…
  6. Knalpot senyap kayak matic, raungan mesin jadi lebih dominan…ke depan bakal ane ganti dengan knalpot racing, biar orang juga aware di jalan soalnya beberapa kali ga kedengeran kalo ada motor kencang lele dibelakang lagi slipstream…halah…
  7. Top speed? 2x percobaan di jalur lurus datar cuma dapat 131 km/h…TB 175cm BB 68kg, mau seberapa kenceng sih 150 cc, itu juga udah cukupan kalo buat touring, memang sih kalo jalur lurus diasepin melulu…gahahaha…
  8. See u  again… nunggu jadwal touring berikutnya, huehehe
  9. Kembali bekerja lagi, demi sepasang battlax atau michelin atau metzeler atau pirelli…halaahhh…

Pengalaman Klaim Double Asuransi di RS

Kisah ini (baca : pengalaman) ini bermula sekitar 2 bulan lalu dimana waktu itu nyonya mengeluh ada rasa ga nyaman didaerah V…ya memang tidak terlalu sakit dan parah tapi cukup mengganggu, akhirnya periksalah ke SPOG setempat di Pangkalan Bun, Kalteng…small city with big heart…halah…lanjutt…daan hasil diagnosa menyatakan ada kista di kelenjar Bartholin, dan pak dokter SPOG yang ramah menyarankan untuk dioperasi kecil untuk mengeluarkan cairan yang ada didalam kista itu…”sekitar 30 menit paling operasinya pak” begitu kata pak dokter yang kebetulan juga langganan kami waktu nyonya hamil anak kedua. Hmmm, sudah kuduga itu penyakitnya…sebelumnya udah nanya dr Google juga dan ternyata pas hasilnya. Oya mengenai kista Bartholin bisa digoogle sendiri ya karena banyak kok infonya di internet…skip skip…akhirnya kami memutuskan untuk dioperasi di Semarang saja, karena dekat dari Pangkalan Bun, cuma 45 menit naik pesawat dan fasilitas tentu lebih lengkap disana.

Alasan lain karena kebetulan kami punya 2 asuransi kesehatan yang udah kerjasama dengan sebagian besar RS di kota besar jadi ga perlu reimburse lagi untuk klaim…oya asuransi yang kami punya inisialnya “P” dan “C”. Yang P ini lumayan lengkap coveragenya, dari kamar, ruang ICU, jasa dokter umum dan spesialis, obat-obatan, sampai tindakan operasi…saya hitung-hitung untuk operasi kista Bartholin yang termasuk operasi minor tipe I plafonnya sampai Rp 14 juta untuk tindakan operasinya saja (maksimal Tipe IV untuk operasi besar plafonnya Rp 69.5 jt) , wah nampaknya cukuplah untuk operasi kista ini. Selain itu ada juga asuransi C yang lebih simpel tapi menurut kami coveragenya kurang spesifik….perhari pokoknya diganti uang cash Rp 1 juta dan kalau ada operasi maks Rp 10 juta…untuk  operasi Kista Bartholin cuma 20% alias Rp 2 juta saja untuk operasinya, yaa ini cocoklah sebagai backup biaya-biaya untuk pesawat dan hotel kami di Semarang, sekalian liburan….halah sakit kok liburan le…lha mosok sakit harus merana sengsara bersedih…piye tho…

20160116_081613
taman ditengah RS St Elisabeth

Akhirnya pilihan mengerucut jadi 2 RS, yaitu Telogorejo dan St Elisabeth…kebetulan dua-duanya langganan beberapa teman dan klaimnya mudah, namun akhirnya kami memutuskan ke Elisabeth karena suasana yang lebih tenang, langsung bawa koper dorong dari bandara, daftar di poli spesialis, pilih dokter, karena waktu itu pas hari Jumat dan kami ga tau harus menuju ke dokter SPOG yang mana akhirnya pilih dokter yang tersedia di jam yang paling cepat, dan jatuhlah ke dr Anantyo Binarso Mochtar.

20160122_083924

Daaan…mak jegagik antriannya panjang…ternyata pak dokter ini lumayan top jadi pasiennya banyak eh…ya sudah kami menunggu sampai akhirnya tiba giliran, koper dorong ikut saya bawa masuk dan pak dokter agak kaget (mungkin disangka bawa bom) setelah kami jelaskan kalau kami datang dari tempat nun jauh disana beliau mengerti dan setelah pemeriksaan singkat langsung menawarkan kapan mau masuk opname untuk kemudian operasi. Ada 2 pilihan tindakan yaitu marsupialisasi (kista disayat dan isi dikeluarkan) dan ekstirpasi (pengangkatan total kista), saya dan nyonya pilih yang kedua biar tuntas semua karena repot kalau bisa kambuh seperti tindakan yang pertama meskipun harus opname agak lama karena tindakannya lebih rumit.

Naah disini lah proses administrasi bermula…untuk RS Elisabeth kita ke ruangan kaca dibagian depan RS untuk daftar dan pilih kamar, sekaligus ditanya bayar sendiri, perusahaan, BPJS atau asuransi. List harga diberikan, kita pilih kamar dan saya upgrade ke kamar utama biar bisa sendirian dan ada bed buat penunggu alias kamar gratis untuk saya hehe….nanti si mbak resepsionis minta kartu peserta asuransi kita, nelpon untuk memastikan apakah asuransi kita aktif dan plan (plafon kamar yang kita miliki), setelah itu kita tinggal masuk ke kamar pilihan…oya disini saya pake asuransi P. Info tambahan, waktu saya liat pricelist kamar kelas I waktu itu Rp 495rb (kelas tertinggi di BPJS) dan kelas utama Rp 605rb cuma selisih Rp 110 ribu, waktu saya tanyakan apakah peserta BPJS bisa upgrade dan hanya bayar selisih kamar dan dijawab….“Kalau untuk BPJS kita lihat plafon maksimal kelasnya, misal kelas I maka tarifnya diselisihkan dengan plafon di kelas yang baru/utama/VIP, jadi bukan cuma selisih kamar yang dibayar…” kesimpulan saya, ada banyak yang harus dibayar apalagi kalau ada tindakan operasi, jadi mendingan tetap di kelas asal kalau peserta BJS, kecuali atas rekomendasi dokter…begitu kira-kira…

20160115_133729
ruang administrasi awal untuk pilih kamar

Setelah beres administrasi maka suster masuk ke kamar kita dan memberitahu jadwal operasi beserta biaya-biaya, dan kita tanda tangan untuk persetujuan…disini saya titipkan Form Klaim dari asuransi C ke suster untuk diisi dan di ttd dokter, susternya agak bingung karena saya sudah pakai asuransi P…saya jelaskan “asuransi P tetap dipakai, yang ini buat sampingan aja mbak, saya cuma perlu ttd dokternya aja kok” *kedipkedip

Beres….suster balik lagi menginfokan kalo biaya operasi sekitar Rp 18 juta (alamakjaan plafon operasi Bartholin cuma Rp 14 juta alamat nombok neh), saya cuma manggut-manggut ya mau diapain lagi…ga lama suster balik lagi revisi sambil senyum-senyum, ternyata cuma Rp 10 juta dan dompet pun ikut tersenyum…tapiii saya tetap harus deposit dulu 50% dari biaya operasi karena persetujuan asuransi baru keluar kalau pasien sudah bisa pulang, nantinya kalau asuransi bisa diklaim maka uang kita akan dikembalikan tergantung berapa yang disetujui. Nah rupanya di asuransi P perusahaan penjaminnya adalah SOS International yang kerjasamanya dengan PT Asih Eka Abadi pemirsa, daaan dokter harus isi form medis awal baru disubmit ke pihak asuransi oleh RS untuk mendapatkan penjaminan, dan setelah itu saat pasien sudah mau keluar RS ada form medis akhir yang harus disubmit pihak RS lagi ke asuransi untuk pencairan klaim, hal ini yang bisa mengakibatkan adanya waktu tunggu saat pasien mau keluar RS karena masih menunggu kelengkapan administrasi dari pihak RS ke asuransinya….sepele tapi bikin agen asuransi P diomelin nasabahnya waktu saya menyelesaikan proses pembayaran ke administrasi saat istri sudah boleh keluar RS, kemungkinan besar si agen kurang mengerti, ybs menelpon terus ke pihak asuransi sementara saya menelepon ke provider SOS yang no telponnya ada dibelakang kartu peserta asuransi masing-masing nasabahnya….thanks to my agent hehe…

20160317_151828
silakan langsung hubungi nomer telepon di kanan atas itu bapak ibu…kalo nanya ke kantor asuransinya ya lambat, karena mereka juga cek ke provider SOS

Alhamdulillah, setelah operasi di malam minggu istri tinggal recovery dan istirahat di RS selama 6 hari sebelum akhirnya pulang….credit buat para suster, cleaning service (sehari 3x bersihin kamar) dan staff di RS Elisabeth ini, ramah, pasien selalu dikontrol, menu makan juga boleh pilih, kamarnya juga nyaman meskipun kelas Utama bukan VIP….namun ada yang kurang nyaman, channel TV nya terbatas mengakibatkan tiap hari saya dicekoki sinetron Uttaran itu oleh istri…*pasanginfus

20160115_140718
sudah ada LED 32″, kulkas, sofabed, ranjang dengan remote, kursi tamu dan toilet duduk dengan air panas dingin
20160115_140731
ada wastafel dan cermin besar disamping kamar kecil…view dari jendela juga oke…parkiran mobil gan…:D

Akhir cerita, dokter memberitahu kalau istri boleh pulang namun 2 hari lagi kontrol bekas operasi…dan saya pun menyelesaikan proses administrasi di ruangan kaca yang satunya lagi (bukan yang pertama waktu pilih kamar), daaan mbak nya bilang..

“udah keluar pak…” *sambilsenyum

“apanya yang keluar mbak? ” *sambil nenteng kresek indomart

“penjaminan asuransinya…”

“oh syukurlah, berapa yang diganti mbak?”

“semuanya pak, cuma selisih kamar aja 6 hari Rp 600rb”

“wow, makasih ya mbak….”

“sama-sama pak…ini ada biaya 100rb untuk pengisian form klaim asuransi yang satunya C…”

“mbak asuransi yang satunya ini (asuransi C) saya boleh minta salinan kuitansi dan rincian biaya-biaya yang dilegalisir?”

“bisa pak, tapi nunggu 1 mingguan….”

“oke gpp mbak, nanti saya minta tolong kirim ya…soalnya saya jauh di kalimantan..”

“mmm…apa ga ada yang bisa ambil pak? atau pas kontrol nanti…”

“wah saya kontrol 2 hari lagi eh mbak…tolong ya…saya kasih ongkos kirimnya kok…please…”  *memelas

“iya deh pak, tulis aja alamatnya nanti kita kirimkan….”

“makasih mbak…..anda luar biasa….” *tersenyum lebar, sambil baca rincian biaya

20160317_151603
nah itu dia rincian yang dibayarin asuransi…paham kan bacanya? kalo bingung komen aja dibawah ya…hehehe

Peristiwa ini menyadarkan kami, bahwa sehat itu mahal…apalagi kalau sakit, iya ngga? Dan penting untuk punya asuransi kesehatan, terlepas itu swasta maupun BPJS…yang penting usahakan ada, kalau ga mampu gimana? Lha kan ada BPJS kelas III untuk warga ga mampu, ga usah bayar premi kok…demi kebaikan kita semua….Btw rincian biaya yang diminta dikirimkan pihak RS ke rumah, dan dalam seminggu klaimnya cair lagi Rp 7 juta masuk rekening….alhamdulillah…lumayan buat nutupin biaya kami nginep di hotel 2 hari dan tiket pesawat PP P.Bun- Semarang …trims RS Elisabeth, trims juga asuransi P dan C…

Review Jaket Respiro Transition 1.6

Sebagai seorang biker, tentunya jaket menjadi salah satu kebutuhan untuk melindungi diri dari terpaan angin dan panas matahari, kebetulan SB juga mencari jaket yang sekiranya bisa memenuhi kebutuhan tersebut, dan setelah browsing dibeberapa web akhirnya nemu merk Respiro yang asli buatan dalam negeri, harga lumayan terjangkau dan bahan serta modelnya OK lah (hasil rekomendasi beberapa blog otomotif ternama tanah air).

Akhirnya setelah browsing di web seller Respiro, pilih model yg diinginkan, transfer….sekitar 3 hari datanglah barang yang diinginkan…Respiro Transition Red 1.6. Jaket ini ternyata terlihat kokoh dan kainnya juga tebal namun bisa dilipat dengan mudah seperti jaket kain biasa sehingga cukup menghemat tempat kalau harus dimasukkan ke dalam ransel atau tas selempang. Tulisan Respiro dibagian punggung reflective jadi memantulkan sinar kalau kena sorot lampu dari belakang.

20151221_090659

Dengan spek bodi TB 175cm dan BB 70kg SB pilih size L dan ternyata….cukup kegedean, yaa medium lah…karena SB penyuka pressbody untuk jaket motor akhirnya dibagian samping dikecilin sekitar 2cm per sisi atau 4cm total yang dirampingin, sementara panjang jaket tetap. IDR 15rb cukuplah untuk adjustment sesuai keinginan, dan jaket nyaman dipakai…Bagian luar ada 2 kantong disamping dengan desain agak vertikal, ada zippernya dan agak tersembunyi letaknya, kesannya minimalis dengan tulisan “Transition 1.6”, sementara bagian dalam jaket ini hangat dengan bahan seperti beludru, dan ada 2 kantong dalam yang cukup gede…kira-kira gadget 7 inci juga masih cukup…sayangnya cukup panas karena vent nya agak kurang. Untuk dipakai riding siang hari not recommended, serasa sauna…tapi riding di malam hari yang dingin sebaliknya, nyaman dan hangat masbro…

20151221_090719

Jaketnya waterproof asalkan hujannya ga deras pemirsa, yaa kira-kira gerimis gitu masih aman lah…kalau deras mending minggir neduh atau pake jas hujan sekalian,hehehe…berikut penampakan saat SB pakai…

20151221_091014

20151221_091107

Overall jaket buatan anak negeri ini kualitasnya cukup OK, ga kalah sama jaket buatan luar…berikut kira-kira kelebihan dan kekurangannya :

+  Kelebihan :

  • Bahan bagus, ringan, mudah dilipat, tahan air (level tertentu)
  • Desain OK
  • Kualitas zipper OK
  • Harga relatif (bisa mahal/murah) tergantung dibandingkan dengan jaket yang seperti apa.

– Kekurangan :

  • Panas kalau dipakai saat siang hari
  • Ventilasi jaket kurang

Demikian review singkatnya, semoga bisa bermanfaat…

Bonus tampilan jaket saat dipake riding…IMG_20151220_161305

Abaikan background yang anti mainstream itu…