Perlu Setting CO Berapa sih Knalpot Daytona GP Taper di R15 ?

Awalnya masih enjoy dengan knalpot standar, namun setelah touring 1300 km kemaren kesimpulan yang didapat tenaga kurang plong dan bunyi knalpot yang terlalu senyap sering bikin pengendara lain kaget saat di overtake, belum lagi ibu-ibu maupun cabe alay yang naik motor seenak udelnya pindah jalur tiba-tiba tanpa isyarat tanpa tahu ada moge motor dibelakangnya akibat bunyi yang senyap seperti matic….

Hasil surfing menunjukkan ada beberapa knalpot yang layak dipilih, tentunya yang ori punya…ga masalah murah yang penting asli,eh…. merk lokal ada Prospeed (ada versi MF yang lehernya pendek, model OK, harga mayan), R9, Sakura dll…merk luar ada Leovince, Yoshimura Japan (harga mayan…mayan mahal maksudnya hehe).

Akhirnya dengan pilihan yang masih belum ditentukan dan hati yang masih galau, saya menyambangi dealer untuk ganti kampas rem depan yang sudah tipis sekali bagian dalamnya (KM baru 8rbuan), akibat late brake habis-habisan dalam touring 1300 km untung ga ndlosor…saat nunggu motor masuk R Pit, ada display knalpot yang disinyalir untuk R15, merknya Daytona, stainless, simpel,slim dan silencer agak kecil menandakan suaranya nyaring biasanya. Iseng-iseng nanya dan harganya cukup terjangkau Rp 1,46 jutas, liat review sekilas di google kayaknya cukup worthed akhirnya langsung beli dan pasang saat itu juga.

 

images
penampakan silencer Daytona GP Taper Competition, pendek dan slim

Sebelum beli SM cek ternyata sudah ada DB killer terpasang dimoncong knalpot, SB minta perbandingan suara saat pake DB killer dan saat dilepas sama mekaniknya dan…klang…klang…cringg…bunyi obeng beradu…akhirnya terpasang juga.

Kesimpulan awal saat pakai DB killer suara cukup nyaring saat langsam ngebass, dan sedikit seperti suara angin bocor, saat ditarik suaranya mendadak garang dan lebih bernuansa “vrrrooom…” Sejurus kemudian DB dilepas dan wuih…garang dari langsam masvroh….ngebass tapi lebih DUM…DUM…DUM…apalagi pas ditarik alamakjaaann…jamin bikin orang langsung minggir dari jalanan, entah sambil takut atau maki-maki dalam hati…wkwkwk….

Skip….skip…SB putuskan ga pake DB killer dulu biar tau rasanya, oya setting CO setelah ditest jalan mekanik jadi +5, SB sih oke-oke aja, setelah bayar di kasir maka motor bisa dibawa pulang untuk ditest sendiri.

20160408_104738
setting CO dulu

Oya sekilas mengenai apa setting CO ini adalah memperbanyak debit bensin di ruang bakar, kalau di motor karburator seperti FXR saya dulu, setting ini dilakukan lewat spuyer karburator…istilahnya “diborosin/ dibasahin” karena knalpot freeflow ini membuat mesin dan settingan AFR (air to fuel ratio/ rasio udara-bensin) berbeda dari standar jadi harus disesuaikan supaya tarikan tetap enak, knalpot ga nembak, ga brebet dan ring piston juga lebih awet. Indikatornya salah satunya bisa dicek dari kepala busi, kalau agak putih berarti terlalu “lean” atau kering, sementara kalau terlalu hitam artinya terlalu basah, yang sempurna merah bata/ kecokelatan.

spark-plugs-guide
kepala busi dengan berbagai pembakaran

Setelah ditest jalan beberapa hari nampaknya masih kurang enak, untuk RPM memang cepet bener naiknya dibanding masih standar dulu, cuma sedikit masih ada gejala mbrebet dan nembak ternyata….akhirnya SB sambangin dealer lagi dan minta setting ulang CO nya. Busi dilepas daaan, warnanya keputih-putihan dengan kerak putih di bagian headnya yang menandakan settingan masih terlalu kering. Akhirnya CO ditambah lagi menjadi +10 dan SB dipersilakan test lagi kalau masih kurang cocok bisa balik ke dealer lagi…oya SB akhirnya memutuskan untuk pake DB killer supaya lebih adem sedikit dan memang di RPM 7.000-8.000 kalau speed konstan suara knalpotnya jadi halus banget, tarikan juga OK, tenaga lebih keluar dibanding pake knalpot standar dulu, dan ibu-ibu matic juga langsung minggir kalau motor SB tarik,hehehe…. ini video contoh suara saat terpasang di motor SB (pake DB killer).

Kesimpulan yang didapat pake knalpot Daytona ini antara lain :

  1. Model knalpot slim, ringan, silencer kecil membuat keseksian banana arm terekspose.
  2. Tarikan lebih enak dibanding standar, tentunya dengan setting yang pas.
  3. DB killer masih kurang optimal, suara di RPM bawah seperti ada yang bocor…mblebek gitu…
  4. Harganya cukup terjangkau untuk ukuran knalpot ori resmi Yamaha
  5. Suara cukup nyaring namun tidak pecah, kalau mau suara lebih adem bisa modif DB killer nya atau beli yang tipe GP Taper Slash yang silencernya lebih panjang dan gede…

 

Advertisements

6 thoughts on “Perlu Setting CO Berapa sih Knalpot Daytona GP Taper di R15 ?

    1. masalahnya DB killer bawaan ga rapat makanya RPM bawah kayak sember gitu suaranya. Coba dibawa ke tukang knalpot bikin DB killer baru atau ganti silencer yang tipe Slash, saya juga sampai sekarang belum dapat yang jual silencernya doang. Pakai silencer knalpot lain juga bisa kayaknya asal lubang di slip on nya pas, cari yang silencer panjang biar adem suaranya jadi ga perlu pake DB killer lagi.

  1. Salam Kenal Gan, ane Pake Knalpot Daytona GP Taper Slash tapi DB killer nya kurang adem ya kaya bocor gitu, ada saran buat modif DB killer nya nggak Gan?

    1. Daytona ini DB killer nya emang kurang bagus gan, kalo dipake pasti kayak angin bocor gitu…coba di tukang knalpot custom aja, btw Slash kan ga terlalu nyaring suaranya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s